Persatuan Indonesia dan Minyak Dunia

Bolehlah kiranya ini dikarenakan dampak kenaikan BBM.Saya adalah salah satu warga Negara Indonesia yang mendukung kenaikan BBM. Ini alasan saya kenapa mendukung kenaikan ini. Alasannya sih cukup dangkal teman-teman. Selain karena cadangan bahan bakar ex. fosil ini sedikit lagi. Menurut saya orang Indonesia Kaya-kaya lhoo… contohnya saja di wilayah saya, sulit mencari warga miskin. Indikator kecilnya seperti ini, mereka masih mampu beli rokok, dan harga rokok pasti mahal laaaaah, menurut saya yang gak mampu beli rokok tiap minggu, apalagi tiap hari. Hebatnya lagi dengan rumah cuman petak-petak, kendaraan roda dua bukan hal yang aneh. Mau ke warung yang jaraknya kurang dari 50 M juga pakai motor, bertandang beda RW juga pakai motor. Gak mungkin kan Motor itu diisi sekam, pasti pakai BBM kan. Ah, pokoknya kalau jalan kaki tuh, kesannya pencitraan banget lah.

Terus menurut si saya lagi nih, kenapa subsidi di BBM sudah harus dikurangi karena lebih baik dialihkan kepada yang benar-benar membutuhkan agar subsidi tepat sasaran. Karena selama ini subsidi BBM menyubsidi untuk golongan yang mampu, sedangkan yang miskin tetap saja. (Dialihkan ke sektor pendidikan, kesehatan, pembangunan infrastruktrur dan lain-lain).  Nanti pendidikan gratis, benar-benar gratis. Berobat gratis. Naik kendaraan umum seperti, bis, kereta api, itu gratis. Hehehehehe…

Tapi uppppssssssss…. Kemiskinan itu relatif dan sensitif, jadi tidak usah dibahas ya…. Nanti banyak yang tersinggung. Bisa saja sekarang mengaku kaya, untuk diakui. Tapi nanti mencuri (dibaca: korupsi) atau mengemis-ngemis minta suap (eh, kalau mengemis itu kategori miskin bukan ya?) ya, sudahlah…..

Dulu kala semenjak saya diberi wewenang memilih presiden, cuman tahu kalau sudah memilih, hitung suara dan pemenangnya adalah yang mendapat suara terbanyak .  Itu saja rasanya sudah sah jadi presiden. Eh, ternyata dari pilpres kemarin kita dikasih tahu tahapan pemilu, mekanismenya tidak semudah itu. Ada beberapa tahapan, termasuk menunggu keputusan MK (dan ternyata tampang hakim MK itu ganteng juga, dikirain wajah hakim tuh serem-serem gimanaaaa gitu :D). Setelah dilantik mau bikin kabinet ternyata mesti begitu lagi, ribut lagi.  Saya pribadi menganggapnya sedang transparasi proses , agar warga negara ini sabar dan tahu kalau kerja di pemerintahan itu gak gampang. Harus banyak mulut eh, salah banyak saran pikiran dan pendapat. Tapi anyway, proses diatas tetap tidak menurunkan rating Ganteng-ganteng Srigala dan Mahabarata, meskipun drama para politik menyita ruang tontonan.

Mungkin di layar kaca tapi tidak di medsos.

Perang Opini dan saling tuduh masih banyak berseliweran. Rese juga kadang baca Medsos, terus teman kita menjelek-jelekan sambil mengutip ayat-ayat suci. Karena masuk dihalaman-halaman ruang medsos saya, saya sih hanya ikut baca-baca saja dan menyimak. Misalnya pada saat RUU Pilkada tidak langsung mencuat, bagi orang-orang yang mendukung Pilkada ini langsung memberi pencerahan merujuk pada Pasal ke-4 Pancasila pada orang-orang yang ingin tetap pilkada itu dilaksanakan secara langsung. Hebat bukan? gara-gara itu semua orang jadi hapal Pancasila. Padahal Pasal ke-4 ini paling panjang.

Balik lagi ke dampak BBM, sekarang saya jadi tahu hak-hak DPR. Saking penasarannya saya melipir ke halaman DPR-RI (silahkan mampir ke http://www.dpr.go.id/id/tentang-dpr/hak-dan-kewajiban). Penasaran karena teman-teman saya begitu menganggungkan tentang hak DPR ini karena dampak BBM. Padahal jujur saja dulu, semasa saya berstatus pelajar, gak pernah bisa dengan serius mempelajari pelajaran Kewarganegaraan, dianggap sebelah mata. Ini bukan saya saja tapi teman-teman saya pun demikian (bukan one man show tapi berjamaah kalau bolos pelajaran ini). Tapi berkat pilpres dan kenaikan BBM banyak perubahan yang signifikan. Teman-teman saya ini sekarang malah mahir benar. Progres yang cukup baik, Mereka tahu hak-hak sebagai anggota DPR (kalau kewajibannya entah yaa…. masih buram). Mereka akan langsung menjatuhkan presiden melanggar hukum, presiden telah melakukan kesalahan, dsb. Begitu pula dengan minyak dunia. Mereka mendadak menjadi pakar ekonom yang memantau pergerakan minyak dunia. Dan subsidi itu adalah bla.. bla.. bla.. wah, kalau ditulis kasihan jempol saya bisa bareuh.

Bagi Saya sendiri yang tidak ikut memantau harga minyak dunia, karena cukuplah memantau harga minyak goreng di berbagai tempat. Mau di pasar, mau di hypermart atau di toko kelontong. Kalau memang naik, ya sudahlah… asal barangnya ada dan duitnya ada. Itu saja. Dan satu lagi, ini sangat penting. Malah maha penting, semoga saja, pergerakan Minyak Dunia tidak ikut memecah belah persatuan di Nusantara.  Jangan sampai ada yang mengatakan bangsa ini pernah dijajah 350 tahun lamanya bukan karena penjajahnya jago-jago amat, tapi karena bangsanya yang mudah diadu dombakan.

Beda motif langsung main gontok-gontokan. Beda Keinginan langsung main serang (serangan baik melalui verbal dan tindakan). Yang paling bikin miris tuh, saling meng-kafirkan. Duuuh, Jangan sampai Yah!

Karena yang belum move on, masih gak suka melihat mantannya berhasil (*eh, ini jadi ngomong apa-an yaaa…)

Iklan

Tentang bioeti

If Love is chemistry so i must be the science freaks. Made from flesh and blood with angel and demon inside. An Animal Lover
Pos ini dipublikasikan di fenomena dan tag , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s