Sampah Menyampah menjadi satu….

Perkenalkan ini Prabu, jagoan baru kota Bandung.

prabu-bandung

Sejak Desember kemarin Prabu hadir di Bandung (tepatnya saya lupa lagi 😀 ). Prabu atau Pahlawan Urang Bandung lahir mengiringi penegakan Perda tentang ketertiban dan keindahan terutama soal sampah menyampah. Maklum masih banyak warga Bandung yang meyakini jika malaikat akan datang dan membersihkan sampah-sampah yang mereka buang dengan sembarangan. Jadi kaum-kaum penganut aliran ini akan memasukan sampah ke selokan, ke sungai, di bawah kursi, di sekeliling pohon, di mana pun berada, di mana yang mereka mau tanpa ada rasa bersalah.

Sejak ada Prabu, jika menyampah sembarangan akan dikenai denda paksa. Tidak tanggung-tanggung jumlah dendanya ada yang sampai 50 juta. Di setiap mobil harus menyediakan tong sampah, kalau tidak 250 ribu melayang. Apakah dengan adanya denda mengenai kebersihan dan keindahan kota Bandung itu, bisa dikatakan Bandung berhasil?

Wah menurut saya sih sebetulnya tidak. Kang Emil tidak perlu repot-repot menurunkan banyak Satpol PP dan relawan untuk mengecek tiap mobil dengan ketersediaan tempat sampah. Gak perlu deh, bapak-ibu, akang-neng, aa-adik didenda gara-gara hal seperti ini. Justru dengan adanya denda-mendenda ini satu kemunduran bagi peradaban. Dengan hal ini kita menjadi bangsa yang hidup kembali di alam primitif karena tidak mengenal lingkungan dengan baik. Itu menurut saya sih, boleh kalau tidak sependapat juga. Jika suatu saat kita membaca buku pelajaran dan ditemukan kalimat seperti ini : “salah satu ciri peradaban manusia modern adalah mereka membuang sampah sembarangan”. Mungkin kita akan membuat pilihan, opsi A : kita mengakui hidup bukan di jaman modern, opsi B : pernyataan tadi hanya hoax.

Harapan saya Prabu tidak hanya hadir sebagai tokoh rekaan saja, tetapi semangat Prabu ada di setiap diri urang Bandung untuk menjaga kebersihan dan keindahan kota Bandung.  Setiap urang Bandung punya sisi Prabu-nya jangan mengandalkan prabu-prabu bertopeng berbaju ketat memunguti sampah. Nanti malah jadi sekedar tontonan, terus diprotes oleh kelompok orang yang memang hobi memprotes… iiih, koq warnanya hitam (kalau dalam bentuk 3D-nya berwarna biru dan merah), kesannya mahluk yang keluar dari kegelapan. Itu bajunya gak syariah banget yaaa…. (uppsss, jangan dilanjut!) etc, masih banyak lagi kalau kita fokus sama kekurangannya mah.

Inginnya urang Bandung sadar sendiri soal sampah menyampah ini tanpa harus didenda paksa. Tapi karena sekarang warganya sedang dalam kondisi tidak sadar alias pingsan, jadi ya, sudahlah denda itu semacam shock theraphy untuk membangunkan jiwa prabu dalam diri masing-masing.

Gak perlu diprotes nanti uang dendanya dikemanakan? Uang denda yang bejibun karena warga Bandung terbukti suka menyampah sembarangan, Mungkin nanti akan dipakai untuk membiayai perawatan taman, memperbaiki sungai dan lain-lain. Bisa saja. Terus nanti malah ada yang ngomong, “tuh kan kalau saya gak nyampah, gak akan mungkin Bandung bisa ngumpulin dana buat merawat taman”. Rasanya pada bagian ini kita boleh tepok jidat atau tepok tangan juga lah, jengkol ada usumnya – ekol (alasan) mah usum wae. Sudah nyampah tetap merasa berjasa. Bagusss!

Semoga cepat siuman yaaa….

Iklan

Tentang bioeti

Blogger pemalu tingkat pemula Part of Blogger Bandung | KEB | Blogger Perempuan | 1 Minggu 1 Cerita reach me at bioeti@gmail.com
Pos ini dipublikasikan di fenomena dan tag , . Tandai permalink.

2 Balasan ke Sampah Menyampah menjadi satu….

  1. Shirley Primpuna berkata:

    Tulisannya bagus deh.. Tapi jadi sedih membayangkannya.. Betul sekali padahal bandung kota yg cantik, sayang karena sampah jd kotor kotanya. Kadang sedih juga melihat kebiasaan membuang sampah di Indonesia, karena di Jerman bukan cuma harus membuang sampah pada tempatnya, tapi juga sudah di tahap dimana sampah harus kita pisahkan sendiri, antara sampah organik, plastik/kaleng, kertas, kaca, dan sampah sisanya. Dan entah karena fasilitas memadai, pendidikan perilaku sejak dini, atau pengawasan ketat, semua orang di Jerman memang tertib melakukan itu, hasilnya di jalan2 sama sekali ga ada sampah berserakan. Berharap semoga denda yg diberlakukan di bandung untuk pelaku buang sampah sembarangan bisa jadi awal perubahan perilaku membuang sampah pada tempatnya, sedikit dipaksa diawal sambil dididik perlahan kesadaran generasi mudanya akan kebersihan, supaya nantinya jadi kebiasaan setiap orang untuk membuang sampah pada tempatnya, amiin 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s